Series Horor & Misteri Vol. 45: Ryomen Sukuna Mythology

  • 3 Ag 2021
  • 29 Mei 2024
  • Mon
  • Pauli

Horror & Mystery Series: Ryomen Sukuna

Ryomen Sukuna, atau secara harfiah berarti "Sukuna Berwajah Dua", telah mendapatkan popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir dari manga/anime "Jujutsu Kaisen", dan beberapa penggemar melihat entitas dasar sejarah karakter ini. Hari ini kita akan mempelajari entitas mitologis dengan nama "Sukuna", serta kisah gaib yang terkait dengan makhluk serupa ...

Sukunahikona/Sukunabikona :  Sukuna Pertama dalam Catatan Kuno

Dengan ejaan  少名毘古那神 (Sukunabikona-no-kami) di Kojiki dan sebagai  少彦名命 (Sukunahikona-no-mikoto) di Nihon Shoki. Konon kabarnya ia bertubuh kecil dan keturunan langsung Kamimusuhi-no-kami (Kojiki) atau Takamimusubi-no-mikoto (Nihon Shoki). Sukunabikona dikenal sebagai Dewa pPengobatan, sake (minuman alkohol khas Jepang, sumber air panas, penciptaan tanah, pertanian, dan seni sihir terlarang.

Dikatakan bahwa dia naik dari daratan di luar lautan dengan kapal yang disebut dengan 天乃羅摩船 (Amanokagamifune). Dengan juga dapat dibaca sebagai "Rama", membuat beberapa orang berteori bahwa dia adalah dewa Hindu dari India, dan bahkan memanggilnya sebagai dewa imigran, Dia adalah teman dekat Ookuninushi-no-mikoto, saat dia tiba di kapal kecil di tanjung Miho dan ditemukan oleh Ookuninushi (yang pada saat itu belum menjadi dewa). Keduanya melakukan perjalanan bersama dalam upaya untuk menyatukan tanah.

Ada suatu masa ketika Sukunahikona jatuh sakit dan Ookuninushi berendam di mata air panas Dogo, dan dia sembuh. Batu tempat Sukunahikona menari setelah sembuh disebut Tamanoishi, masih tersisa dengan jejak kaki kecilnya, dan hingga sekarang masih dapat dilihat di Dogo Onsen di prefektur Ehime.

Dia juga terakreditasi untuk mengajar orang cara menyeduh sake, sehingga dipuja sebagai dewa pertanian dan sake. Dia juga dikatakan menciptakan ilmu sihir untuk menyembuhkan dan menangkal penyakit.

Di akhir perjalanannya, dikatakan bahwa dia meninggalkan dunia dengan melompat ke atas millet biji-bijian dan melemparkannya ke Tokoyo no Kuni. Tokoyo no Kuni dikatakan sebagai dunia bawah, tetapi berbeda dengan tanah orang mati (Yomi no Kuni).

Ryomen Sukuna: Sukuna Kedua dalam Catatan Kuno

Ada catatan yang saling bertentangan tentang Ryomen Sukuna. Menurut Nihon Shoki, Sukuna Dua Wajah digambarkan sebagai penjahat yang meneror tanah Hida dan tidak mematuhi istana kekaisaran, dan diusir secara paksa.

Namun, dalam legenda lokal Hida, ia dihormati sebagai pahlawan nasional, dikatakan memperkenalkan agama Buddha kepada Hida dan menjadi pelindung banyak kuil.

Dalam kedua catatan, ia dikatakan memiliki satu kepala dan dada, tetapi dengan dua wajah di sisi yang berlawanan (depan dan belakang). Setiap wajah memiliki lengan dan kaki sendiri. Dia lebih besar dari rata-rata orang Jepang pada waktu itu, dan bijaksana dan kuat, memegang pedang di satu set lengan dan busur dan anak panah di sisi lain.

Ryomen Sukuna dalam Budaya Pop

Banyak orang pertama kali mendengar nama dari anime atau manga "Jujutsu Kaisen", tetapi karakter ini pertama kali muncul di manga yang disebut "宗像教授伝奇考" atau diterjemahkan sebagai "Pemikiran Aneh Profesor Munakata".

Dalam adaptasi manga dan anime itu, kedua Sukuna terkait sebagai anggota suku yang sama (mungkin leluhur-keturunan). Sukuna dianggap sebagai suku imigran dari India yang datang ke Jepang selama era mitos, bertemu dengan Ookuninushi dan berbagi pengetahuan dan budaya mereka seperti pandai besi, pembuatan bir alkohol, dan bahkan dalam agama Buddha dan mantra India. Suku tersebut kemudian menetap di wilayah Hida. Namun karena penampilannya dan mungkin menjadi penghalang untuk memerintah wilayah tersebut, istana Yamato (keturunan Ninigi yang memerintah negeri itu setelah Ookuninushi menyerahkan pemerintahan) mencapnya sebagai orang jahat dan perlu dilenyapkan.

Namun dalam Jujutsu Kaisen, Ryomen Sukuna adalah "raja kutukan" (sihir), muncul dengan dua pasang mata dan lengan, dan memiliki kekuatan dari semua kutukan.

Adaptasi Ryomen Sukuna ini tampaknya mengadaptasi beberapa aspek dari dua Sukuna, memiliki dua pasang mata dan lengan (dari Ryomen Sukuna) dan menjadi raja sihir dan dunia bawah (dari Sukunahikona).

Namun, sejak manga/anime pertama kali muncul pada tahun 2018, mereka yang akrab dengan okultisme Jepang akan berpikir bahwa karakter ini juga didasarkan pada "Ryomen Sukuna" lainnya: benda terkutuk yang dimumikan di sisi gelap Jepang.

Kisah Ryomen Sukuna sebagai objek terkutuk pertama kali muncul pada tahun 2005 sebagai legenda urban yang diposting di forum 2Channel. Dan sebagai bonus, kamu dapat membaca seluruh kutipan di bawah ini!

Ryomen Sukuna: Legenda Urban

Ryomen Sukuna: the Urban Legend - Series Horor & Misteri Vol. 45: Ryomen Sukuna

Saya sedang melakukan pekerjaan konstruksi, tetapi suatu hari kami harus membongkar sebuah kuil tua di prefektur Iwate. Ini adalah kuil di mana tak seorangpun yang menggunakannya.

Jadi ketika saya sedang mendekonstruksi candi, rekan saya menelepon saya.
"Lihat ke sini ..."

Ketika saya mendatanginya, ada sebuah kotak kayu panjang berwarna gelap di kaki rekan saya.
Saya: "Apa ini?"

Rekan: "Erm, aku juga tidak tahu... Benda ini ada di ruang tertutup di belakang aula utama, tapi aku akan memanggil kontraktor yang mengelola proyek ini."

Ukuran kotak kayu itu sekitar 2m. Sepertinya sudah cukup tua, dan mungkin bagian kayunya sudah lapuk.

Secarik kertas putih ditempelkan di bagian depan, dan ada sesuatu yang tertulis di atasnya. Saya tahu bahwa karakter (huruf) yang tertulis di atasnya kuno, seperti yang ditemukan dalam mitos atau legenda lama, tetapi kertas itu terlihat sangat tua dan sobek-sobek sehingga saya hampir tidak bisa membedakan apa yang tertulis di sana.

Sedikit saya bisa membacanya:

"Taisho (sesuatu) Tahun (sesuatu) Juli (sesuatu) sihir yang akan diambil, dan Ryomen Sukuna untuk disegel pada (sesuatu)"

Sesuatu seperti itu. kotak kayu disegel dengan paku dan tidak bisa dibuka, dan kontraktor berkata, "Saya akan bertanya kepada kepala biksu tua besok," jadi hari itu saya memutuskan untuk meninggalkan kotak kayu di pabrik terdekat.
Kemudian keesokan harinya. Sebelum tiba di lokasi pekerjaan pembongkaran, saya mendapat telepon dari kontraktor.

Kontraktor: "Tentang kotak kayu itu...Mantan kepala biksu berkata, 'JANGAN SEKALI KALI UNTUK MEMBUKA KOTAK ITU!!' ,, dan dia terdengar sangat serius...
Dia bilang dia akan mengambilnya sendiri, jadi tolong lakukan apa yang dia minta."

Untuk jaga-jaga, sebelum datang ke situsnya, saya menelepon direktur situs tentang kotak kayu.
Saya: "Erm, tentang kotak kayu itu kemarin.."
Direktur: "Ah, benda itu! Dua orang Cina pekerja paruh waktu (mahasiswa internasional) yang disewa oleh perusahaan, membukanya tanpa izin!! Pokoknya, buruan datang ke sini ya!

Saya punya firasat buruk dan bergegas ke tempat kejadian. Kerumunan 5-6 orang berkumpul di sekitar cetakan.
Kedua pekerja paruh waktu Cina itu duduk di depan pabrik dalam keadaan linglung.
Direktur: "Orang ini sepertinya membukanya untuk bersenang-senang dengan temannya tadi malam. Dan masalahnya adalah isinya di dalamnya... Bisakah kamu melihatnya?"

Terlihat ada sesuatu yang tampak seperti mumi manusia yang memegang kedua tangan seperti petinju.
Satu-satunya hal yang sangat aneh adalah... ia memiliki dua kepala. Tampak seperti anak cacat, kembar siam mungkin?
Saya pikir mungkin itu adalah orang cacat atau benda palsu...

Direktur: "Setelah melihat ini, saya tidak tahu apakah mereka terkejut atau apa, tetapi kedua orang ini tidak mau berbicara sama sekali."

Tidak peduli berapa banyak kami bertanya, kedua pekerja paruh waktu China itu masih terlihat linglung (meskipun mereka bisa berbicara bahasa Jepang dengan cukup fasih).
Oh, saya lupa mengatakan bahwa mumi itu memiliki:

"dua kepala di setiap sisi, dua tangan di setiap sisi, tapi hanya dua kaki seperti biasa."

It was a strange form. I had seen pictures of various deformities on the net and 2ch, so I was surprised, but I just thought, "Perhaps it's just a deformity or some man-made faked mummy."
So, when the two Chinese people were drove to the hospital and we talked about how to contact the police, the former chief monk (over 80 years old) came with his son driving a car. The first thing he said was

Jadi, ketika kedua orang Cina itu dibawa ke rumah sakit dan kami berbicara tentang cara menghubungi polisi, mantan kepala biksu (lebih dari 80 tahun) datang dengan putranya yang mengendarai mobil. Hal pertama yang dia katakan adalah:

Kepala Biksu: "Kotak itu terbuka?! Apakah dibuka, idiot?! Terkutuklah, jika dibuka, kita semua akan hancur!!"

Kami tercengang oleh semua sumpah yang tiba-tiba diucapkan Kepala Biksu, tetapi selanjutnya kepala biarawan mulai berteriak pada putranya.
Aksen Iwate-nya sulit dimengerti, jadi saya menulisnya di sini dalam bahasa biasa.

Kepala Biksu: "Saya sudah memberitahumu saat itu untuk memastikan mengirim Ryomen Sukuna-Sama ke kuil (sesuatu, aku tidak bisa mendengarnya) di Kyoto kan!! Dan kamu tidak mengirimkannya, dasar bodoh, idiot!"

Itu adalah suara amarah yang tidak dapat saya bayangkan berasal dari seorang lelaki tua yang berusia di atas 80 tahun.
Kepala Biksu: "Siapa yang membukanya? yang dibawa ke Rumah Sakit? Saya tidak berpikir mereka akan berhasil, tetapi sekarang saya akan membersihkanmu dari kutukan"

Sejujurnya, kami takut, jadi kami membiarkan dia melakukan sesuatu seperti membacakan doa untuk kami, dan punggung dan bahu kami dipukul cukup kuat dengan sesuatu seperti kitab suci. Saya pikir itu cukup panjang; dia melakukannya selama sekitar 30 menit atau lebih.
Kepala biksu memasukkan kotak kayu ke dalam mobil dan mengatakan ini sebelum dia pergi:

"Sayang sekali, kalian tak punya umur panjang."

Setelah itu, salah satu dari kedua orang CIna paruh waktu meninggal di kamar rumah sakit karena infark miokard di mana dokter juga menggelengkan kepalanya karena bingung, yang lain dipindahkan ke rumah sakit jiwa, kemudian tiga pekerja pembongkaran jatuh ke dalam jurang yang dalam. tidur dengan demam tinggi yang misterius, dan saya juga menginjak paku dan kaki saya dijahit dengan 5 jahitan.

Saya tidak tahu detailnya sama sekali, tetapi saya pikir itu adalah malformasi manusia yang meninggal karena diskriminasi, dan dengan demikian meninggalkan dendam yang tersisa yang menyebabkan semua kejadian malang / kesialan di sekitar kita.

Karena penampilannya yang mengerikan ... Saya bertanya-tanya apakah area kuil itu ada hubungannya dengan fakta bahwa dulu ada sebuah desa di masa lalu. Mungkin tidak ada sama sekali. Saya ingin hidup panjang umur.

Saya sendiri sering melihat ke forum okultisme, oleh karena itu saya sangat tertarik dengan hal semacam ini, jadi saya menghubungi kepala biksu berkali-kali untuk mencari tahu kebenarannya, tetapi saya diabaikan.

Namun, karena saya mendapatkan informasi nomor telepon putranya yang datang bersamanya (dia adalah seorang manajemen real estat, berusia lebih dari 50 tahun), orang ini adalah orang yang relatif cerdas dan mencolok, jadi saya pikir mungkin saya bisa meminta sesuatu darinya. ? Saya punya janji untuk pergi minum malam ini (walaupun sudah cukup larut malam).

Saya ingat kisah Ryomen Sukuna yang muncul dalam manga berjudul "Pemikiran Aneh Profesor Munakata."

Suku Sukuna, orang asing yang mungkin sudah lama datang ke Jepang, memperkenalkan budaya tersebut ke Jepang kuno. Ini menjadi pembentukan budaya daerah Izumo, dan legenda Kelinci Putih Inaba dan kisah pembangunan bangsa Okuninushi-no-mikoto akan didasarkan pada motif ini.

Kemudian, terjadi invasi Izumo oleh istana Yamato , dan mengejar suku Sukuna di wilayah yang saat ini bernama Hida.

Menurut Nihon Shoki, ada monster bernama Sukuna di Hida, dan tertulis bahwa dia membunuh orang, dan pengadilan mengirim tentara untuk memusnahkannya.

Dengan kata lain, tertulis bahwa mungkin Sukuna adalah orang asing yang memperkenalkan budaya ke Jepang sebelum istana Yamato, dan mungkin mereka yang bekerja di pembuatan baja India kuno (dan mungkin memperkenalkan keahlian semacam itu ke Jepang).

Dan apa yang ada di belakang gua yang ditemukan di suatu tempat Izumo adalah...

Patung "Ryomen Sukuna" (両面宿儺)

Ada tertulis bahwa suku Sukuna datang ke Jepang oleh Kagaminofune (羅魔船), dan itu adalah kapal yang bersinar hitam seperti cermin. Ada tertulis bahwa juga dibaca sebagai "Rama" yang merupakan nama pohon ebony, dan kotak itu adalah kotak kayu panjang berwarna gelap, jadi mungkin itu juga kayu Rama...?

Kemudian, mungkin Ryomen Sukuna adalah keturunan dari suku Sukuna yang melarikan diri dan datang ke wilayah Iwate.

Tapi itu hanya ide saya, mungkin tidak cocok di forum okultisme, tapi bagaimanapun juga saya merasa ingin menuliskannya.

……………(setelah berbicara dengan putra kepala biksu)

Akan tetapi ketika akan bertemu, tiba-tiba saya mendapat telepon dari putera kepala biksu tersebut, dan berkata "Mungkin bertemu langsung dan berbicara bukanlah ide yang bagus...",
Jadi saya membalasnya: "Kalau begitu, bagaimana jika bicara di telepon.. .", 
"Saya akan memberitahumu sebanyak yang saya bisa katakan" itulah syaratnya, jadi saya bisa mendengar ceritanya.

Kami berbicara sekitar 30 menit.
Dia adalah orang tua yang sangat banyak bicara. Saya terutama akan menulis poin-poin utamanya saja.

===

Putra Kepala Biksu: "Maaf. Saya diingatkan oleh ayah saya. Sebenarnya, berbicara di telepon juga berbahaya."
Saya: "Tidak sama sekali, saya juga harus minta maaf karena meminta ini. Sebenarnya ada apa di balik semua kejadian ini?"
Putra Kepala Biksu: "IA adalah orang cacat yang ditampilkan sebagai atraksi dalam pertunjukan aneh selama era Taisho."
Saya: "Lalu, apakah dia hidup dalam keadaan siam pada waktu itu? Seperti kembar siam?"
Putra Kepala Biksu: “Ya. Tampaknya dia tinggal di sebuah desa di Iwate selama beberapa tahun, tetapi tampaknya orang tuanya yang membutuhkan uang hidup menjualnya kepada sekelompok pembeli manusia. Itulah mengapa dia akhirnya masuk dalam pertunjukan aneh.
Saya: "Jadi bagaimana keadaannya... tapi kenapa dia berubah menjadi seperti mummi?"
Putra Kepala Biksu: "Tepatnya, itu mummi biksu (即身仏)."
Saya: "Seorang biksu mummi diri, jadi itu berarti dia secara sukarela menjadi seperti itu?"
Putra Kepala Biksu: "... Apakah kamu akan berbicara tentang hal ini kepada orang lain ?"
Saya: "Sejujurnya... Ya, saya ingin bicara."
Putra Kepala Biksu: "Tidak apa-apa, bagaimanapun juga, kamu jujur ​​(tertawa) Yah, aku tidak berencana untuk membicarakan semuanya...

IA terpaksa menjadi itu. Saat itu, ada kelompok yang kita sebut sekte gaib konyol di zaman modern.
Saya minta maaf karena saya tidak bisa memberi tahu nama sekte tersebut. Saya pikir mereka masih bekerja dengan tenang ..."

Saya: "Jika saya bertanya kepada seseorang, apakah mereka akan berekspresi, seperti 'oh sekte itu', kan?'"
Putra Kepala Biksu: "Saya tidak bisa mengatakan, saya tidak tahu (tertawa) Ini adalah organisasi rahasia, kultus jahat sejati."
Saya: "Begitukah..."
Putra Kepala Biksu: "Tuan sesat ini adalah bajingan konyol. Dia hanya menggunakan metode sesat."
Saya: "Metode sesat?"
Putra Kepala Biksu: "Ya, sederhananya, ini adalah 'apa yang tidak boleh kamu lakukan'. Beberapa waktu yang lalu, Sekte aliran Shingon Tachikawa-ryu dianggap sebagai aliran sesat dan bidat, tetapi tidak semudah itu dilakukan. barang."
Saya: "... lalu apa sebenarnya?"
Putra Kepala Biksu: "Yah, tidak ada bahan yang tersisa pada waktu itu, dan dia menggunakan nama samaran, dia bukan orang yang muncul di panggung depan, dan bahkan jika sekte itu masih hidup hari ini, dia mungkin tidak terkait untuk master kultus saat ini, bagaimanapun, ini namanya ... Mononobe Tengoku. Ini adalah nama master kultus."
Saya: "Mononobe Tengoku. Itu nama samaran, kan?"
Putra Kepala Biksu: "Itu benar, nama samaran. Jadi, ketika Tengoku ini pergi ke pertunjukan aneh, dia membeli banyak orang cacat. Termasuk... katamu si kembar siam? iya kan? Itu juga."

Saya: "....dan?"

Putra Kepala Biksu: "Apakah kamu tahu tentang Kodoku (蠱毒)?, yang ditulis dengan kanji 'serangga' dan 'racun', dan serangga adalah kanji khusus yang menggabungkan tiga serangga menjadi satu kanji."
Saya: "Apakah itu sihir yang memasukkan beberapa serangga beracun ke dalam toples dan menggunakan serangga terakhir yang masih hidup?" (sudah lama sekali ada di dalam manga)
Putra Kepala Biksu: "Itu dia! Bagaimana kamu tahu itu?? Luar biasa."

Saya: "Oh tidak apa-apa... lalu?"
Putra Kepala Biksu: "Oh, benar. Tengoku melakukan Kodoku itu dengan manusia."
Saya: “Menempatkan manusia di ruangan tertutup?? Kamu tidak berbohong kan?”
Putra Kepala Biksu: "(terdengar agak sakit) Saya juga mendengar dari ayah saya bahwa saya tidak percaya pada semuanya 100% ... Haruskah saya berhenti di sini?"
Saya: "Maaf! ... Silakan lanjutkan."

Putra Kepala Biksu: "Baiklah. Jadi, itu (Kodoku) dilakukan dengan beberapa manusia cacat. Saya tidak tahu di mana markas kultus itu, tetapi dikatakan bahwa dia memasukkan mereka ke dalam ruangan tertutup di ruang bawah tanah. Dan kemudian si kembar siam selamat."
Saya: "Sudah berapa lama dia dikurung di sana?"
Putra Kepala Biksu: "Saya tidak tahu detailnya, tetapi kamu pasti dapat membayangkan masa ketika kamu harus bertahan hidup dengan memakan daging teman-temanmu dan bahkan memakan kotoranmu sendiri."
Saya: "Saya tidak benar-benar ingin membayangkan itu ..."
Putra Kepala Biksu: "Dan kemudian, tampaknya Tengoku merencanakannya sehingga si kembar siam akan bertahan dari awal. Manusia cacat lainnya terluka parah dengan pisau atau sesuatu, dan mereka dilemparkan dalam keadaan setengah mati. . Karena dia terlihat seperti patung Ashura. Saya pikir Tengoku tertarik pada keajaibannya (keanehan?)."
Saya: "Oh begitu ..."
Putra Kepala Biksu: "Jadi, meskipun cukup beruntung untuk bertahan hidup, tetapi karena dia hanya sebuah alat untuk Tengoku, dia langsung dikunci di ruangan lain sendirian dan mati kelaparan… Kemudian dibalsem, demikianlah Ryomen Sukuna, namanya dari mummi yang ayahku tempo hari ditelepon"
Saya: "Apa ia adalah Ryomen Sukuna?"

*Dia mengatakan bahwa si kembar siam manusia cacat dinamai legenda bahwa dahulu kala ada monster dengan dua wajah dan empat tangan yang disebut Ryomen Sukuna, yang dekat dengan era mitos. Itu yang dia katakan.

Saya: "Jika begitu..."
Putra Kepala Biksu: "Ryomen Sukuna, Tengoku itu menjadikan mummi itu sebagai gambar pemujaan utama pemujaan. Sebagai simbol patung Buddha kutukan. Kamu dapat mengutuk orang lain sampai mati, dan jika kamu tidak pandai dalam hal itu, kamu mungkin dapat mengutuk dan membunuh begitu banyak orang. Dia membuat kutukan Buddha yang sangat berbahaya Setidaknya itulah yang diyakini Tengoku"
Saya: "Apa target kutukan itu?"
Putra Kepala Biksu: "... kata orang tua saya, bangsa itu sendiri."
Saya: "Seluruh Jepang sendiri? Tengoku itu, dia tidak benar kan?"
Putra Kepala Biksu: "Mungkin tidak begitu di otaknya. Tapi itu bukan satu-satunya efek kutukan. Dia juga memasukkan sesuatu ke dalam perut Ryomen Sukuna..."
Saya: "Apakah itu?"
Putra Kepala Biksu: "Adalah tulang manusia purba. Ia (orang gelandangan) yang dihancurkan oleh istana Yamato, yang disebut Pemberontak di mata pengadilan. Dia menaruh bubuk tulang manusia purba ini di perut benda itu..."
Saya: "Dari mana dia mendapatkan hal seperti itu...!?"
Putra Kepala Biksu: "Apakah kamu pernah melihatnya di TV atau di koran? Ketika reruntuhan kuno dan makam digali, ada orang yang melakukan pekerjaan penggalian. Pada saat itu, tampaknya penjaga di sekitar area itu ceroboh ... Sepertinya bahwa dia mencuri terutama dari tempat seperti itu."
Saya: "Ini cerita yang sulit dipercaya..."
Putra Kepala Biksu: "Iya kan? Saya juga berpikir begitu. Tapi, ada begitu banyak bencana yang terjadi terutama di era Taisho."

1914 (Taisho 3): Erupsi besar di Sakurajima (9600 orang terluka)
1914 (Taisho 3): Gempa bumi Akita (94 orang meninggal)
1914 (Taisho 3): Ledakan tambang batu bara Hojo (687 orang meninggal)
1916 (Taisho 5): Kebakaran besar di Hakodate
1917 (Taisho 6): Banjir besar di Bagian Timur Jepang (1300 orang meninggal)
1917 (Taisho 6): Ledakan tambang batu bara Kirino (361 orang meninggal)
1922 (Taisho 11): Kecelakaan kereta api di Oyashirazu Nadare (130 orang meninggal)
Dan, pada 1 September 1923 (Taisho 12), terjadi Gempa besar di area Kanto, jumlah orang yang hilang dan meninggal adalah 142,800 orang.

Saya: "Apa artinya semua itu?"
Putra Kepala Biksu: "Sepertinya semua ini adalah area di mana Ryomen Sukuna dipindahkan."
Saya: "Tidak mungkin! Apakah ada cabang aliran sesat di setiap tempat itu? Apakah itu hanya kebetulan ? (tertawa)"
Putra Kepala Biksu: "Saya pikir itu cerita yang bodoh juga. Dan pada hari Gempa Besar Kanto, bencana terburuk dan terbesar di era Taisho. Pada hari itu, Tengoku meninggal tepat sebelum gempa terjadi."
Saya: "Dia meninggal?"
Putra Kepala Biksu: "Saya mendengar bahwa dia bunuh diri. Ada desas-desus bahwa dia bukan orang Jepang asli..."
Saya: "Bagaimana dia meninggal?"
Putra Kepala Biksu: "Dengan menebas lehernya dengan pedang Jepang. Tepat di depan Ryomen Sukuna. Dan ada catatan bunuh diri yang ditulis dengan huruf darah..."
Saya: "Apa yang dia tulis?"

JEPANG AKAN MUSNAH

Saya: "... itu sebelum Gempa Besar Kanto terjadi, kan?"
Putra Kepala Biksu: "Benar."
Saya: "...Apakah itu hanya kebetulan?"
Putra Kepala Biksu: "...Mungkin kebetulan."

Saya: "Di mana Ryomen Sukuna dan Tengoku saat itu...?"
Putra Kepala Biksu: "Sepertinya mereka berada di dekat pantai Teluk Sagami. Dekat pusat gempa."
Saya: "... Setelah itu, rute apa yang dilalui Ryomen Sukuna untuk berakhir di kuil di Iwate itu?"
Putra Kepala Biksu: "Itulah satu-satunya bagian yang tidak diberitahukan oleh orang tua saya kepada saya."
Saya: "Saat itu, kepala biksu memberitahumu sesuatu seperti (Mengapa kamu tidak membawanya ke kuil di Kyoto!), Bagaimana dengan hal itu?"
Putra Kepala Biksu: "Oh, jadi kamu mendengarnya ya ... itu sekitar 30 tahun yang lalu, saya berencana untuk menggantikan ayah saya dan menjadi kepala biarawan. Pada saat itu, itu adalah kelalaian atau kesalahan saya ...
Setelah itu, kuil itu ditinggalkan untuk waktu yang lama... hanya itu yang bisa saya katakan."

Saya: "Dan sekarang... dimana Ryomen Sukuna berada?"
Putra Kepala Biksu: "Saya tidak tahu tentang itu, maksud saya, saya belum dapat menghubungi ayah saya selama beberapa hari terakhir ...
Sejak dia membawanya pulang, sepertinya itu dipasang ke mobil aneh."
Saya: "Begitukah... tapi saya diberitahu bahwa Anda tidak akan memberitahukan semuanya. Mengapa Anda memberi tahu saya begitu banyak secara rinci?"
Putra Kepala Biksu: "Orang tua itu tua pada Anda pada waktu itu kan? Sayang sekali, Anda banyak yang tidak bisa hidup lama, sesuatu seperti itu."
Putra Kepala Biksu: "Orang tua saya memberitahumu saat itu kan? "Sayang sekali, kalian tidak bisa hidup lama"  ...atau kalimat seperti itu."
Saya: "···"
Putra Kepala Biksu: "Kalau begitu mari kita selesaikan sampai di sini. Dan jangan panggil saya lagi."
Saya: "Terima kasih"
Itu saja yang kami bicarakan di telepon ... terus terang, saya tidak percaya semuanya.

Tiba-tiba saya merasa mual, jadi saya akan meninju sand sack hari ini. Maaf untuk kalimat yang panjang dan terus menerus.

Daftar Isi

Survey[Survei] Liburan ke Jepang







Recommend